Beranda > Khutbah Jum'at > Menggapai Keteguhan Hati (Khutbah Jum’at)

Menggapai Keteguhan Hati (Khutbah Jum’at)

MENGGAPAI KETEGUHAN HATI

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.

يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَام َ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمّا بَعْدُ …

فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ.

فِي النّارِ.


MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Bahwa manusia yang bahagia adalah manusia yang berpegang teguh kepada agama Allah subhanahu wata’ala dan kembali kepada-Nya. Dan dialah mukmin yang benar keimanannya, yang senantiasa istiqamah dengan agamanya dalam situasi dan kondisi apa pun. Allah subhanahu wata’ala telah berfirman yang artinya,

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan, “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang- orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (QS. al-Ankabut: 2-3).

Dalam ayat yang lain Allah subhanahu wata’ala berfirman yang artinya,

“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepada mu (cobaan) sebagaimana halnya orang- orang terdahulu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya, “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat”.(QS.Al-Baqarah:214).

Dan firman-Nya yang artinya,
“Dan Kami coba mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan (bencana) yang buruk-buruk, agar mereka kembali (kepada kebenaran)”. (QS. Al-A’raf: 168).

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Sesungguhnya sempit dan lapang, senang dan susah, dan lain sebagainya adalah merupakan keadaan yang telah digariskan oleh Allah subhanahu wata’ala. Dari sinilah akan terbuka dan tampak jati diri dan watak hati yang sebenarnya. Dan dari sini tampak jelaslah golongan orang-orang yang beriman dan terbongkarlah topeng kepalsuan golongan penipu (orang-orang munafik).

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Barangsiapa yang mengetahui hikmah pergantian kondisi dan perjalanan taqdir yang telah Allah subhanahu wata’la tetapkan, maka ia tidak akan menemukan celah dalam hatinya untuk berputus asa. Meskipun jalan-jalan menjadi gelap, munculnya problematika hidup yang senantiasa datang silih berganti dan senantiasa dirundung musibah, semua itu tidak membuatnya lemah dan berpatah arang. Namun sebaliknya, akan semakin menambah keteguhan hatinya.
Karena kepada Allah subhanahu wata’ala lah manusia kembali. Dan karena seorang mukmin pasti senantiasa berpegang teguh dengan taqdir Allah subhanahu wata’ala dan bertawakkal kepada-Nya.

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Sesungguhnya di antara perkara yang diseru oleh Islam dan senantiasa diagung-agungkan oleh Al-Qur’an adalah berpegang teguh di atas agama Allah subhanahu wata’ala dan istiqomah di atasnya. Teguh di atas agama Allah subhanahu wata’ala yakni istiqomah di atas petunjuk, berpegang teguh dengan ketaqwaan, membatasi diri dengan hanya menempuh jalan kebenaran dan kebaikan, menjauhkan diri dari dosa-dosa, maksiat-maksiat serta memalingkan diri dari seruan hawa nafsu dan syetan.

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Islam sangat memperhatikan dan mengagung kan perkara keteguhan hati, karena sesungguhnya keteguhan hati di atas agama Allah subhanahu wata’ala merupakan sebuah bukti kuat yang menunjukkan kesempurnaan iman, bagusnya Islam, dan baiknya prasangka kepada Allah subhanahu wata’ala.

Tidaklah Allah subhanahu wata’ala menyia-nyiakan keimanan dan keteguhan seorang hamba, melainkan Allah subhanahu wata’ala telah menyediakan balasan baginya di dunia, berupa pertolongan dan konsisten di jalan Islam serta menganugerahkan kenikmatan abadi di akhirat kelak. Allah subhanahu wata’ala telah mejelaskannya dalam firman-Nya yang artinya,
“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolong dan meneguhkan kedudukanmu. Dan orang-orang yang kafir maka kecelakaanlah bagi mereka dan Allah menghapus amal-amal mereka”. (QS. Muhammad:7-8).

Itulah balasan yang dijanjikan Allah subhanahu wata’ala bagi hamba-hamba-Nya yang beriman dan beramal shalih.

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Sesungguhnya konsisten di atas agama Allah subhanahu wata’ala merupakan akhlaq yang sangat mulia.

Sesungguhnya konsisten di jalan Islam dan terus-menerus berada di atas manhaj/jalan yang benar merupakan sebuah nikmat yang sangat agung yang diberikan Allah subhanahu wata’ala kepada hamba-hamba-Nya yang beriman.

Alangkah indahnya kehidupan orang-orang yang beriman kepada Allah, karena Allah subhanahu wata’ala telah memerintahkan para Malaikat-Nya yang mulia agar memberi keteguhan kepada ahli keimanan. Sebagaimana yang telah difirmankan Allah subhanahu wata’ala yang artinya,

“(Ingatlah) ketika Tuhanmu mewahyu kan kepada para malaikat, “Sesungguhnya Aku bersama kamu, maka teguhkanlah (pendirian) orang-orang yang telah beriman”. Kelak akan Aku jatuhkan rasa ketakutan ke dalam hati orang-orang kafir, maka penggal lah kepala mereka dan pancunglah tiap-tiap ujung jari mereka”. (QS. Al-Anfal:12).

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Ketahuilah, -semoga Allah melimpahkan kepada kita surga yang penuh dengan kenikmatan- bahwasanya Allah subhanahu wata’ala telah menggariskan bagi kita banyak jalan, barangsiapa menitinya, niscaya Allah subhanahu wata’ala akan memberikan kepadanya keteguhan di jalan Islam.


  • Keimanan yang benar, agama yang kuat, dan senantiasa berusaha menegakkan agama Allah subhanahu wata’ala.

    Karena seseorang, setiap kali ia kuat keimanan dan agamanya, jujur kepada Tuhannya, maka setiap kali itu pula bertambahlah keteguhannya, kuat tekadnya, dan semakin mantaplah argumentasinya. Allah subhanahu wata’ala telah berfirman dalam surat Ibrahim ayat 27 yang artinya,

    “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat”.

    Juga dijelaskan di dalam hadits Rasulullahshallallahu’alaihi wasallam, beliau bersabda,

    “Seorang mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada seorang mukmin yang lemah. Dan dalam setiap keduanya ada kebaikan”. (HR. Muslim).

  • Kata yang teguh dan benar.
    Allah subhanahu wata’ala berfirman yang artinya,

    “Allah meneguhkan iman orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh di dunia dan di akhirat”. (QS. Ibrahim: 27).

    Makin benar dan baik perkataan dan perbuatan seorang hamba, maka semakin tinggi pula keteguhannya.

  • Berdo’a dan bersandar kepada Allah.

    Memohon kepada Allah subhanahu wata’ala dan bersandar kepada-Nya merupakan faktor penyebab yang paling kuat untuk menolak sesuatu yang dibenci dan meraih sesuatu yang didamba-dambakan. Ia juga merupakan faktor yang paling kuat untuk meraih keteguhan di atas agama Allah. Tentunya dengan syarat seseorang yang berdo’a itu ikhlas dalam doanya.

  • Yakin dan ridha terhadap takdir Allah subhanahu wata’ala.

    Begitu pula rasa yakin dan ridha terhadap Qadha dan Qadar Allah merupakan salah satu sebab yang paling agung yang menolong seseorang untuk tetap teguh di atas Agama Allah. Berkata Alqomah bin Qais radhiyallahu’anhu di dalam menafsirkan firman Allah subhanahu wata’ala yang artinya,

    “Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah maka Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu”. (QS. At-Taghabun:11).

    Dia berkata, “Ia adalah seorang laki-laki yang ditimpa musibah maka ia tahu bahwasanya musibah itu dari sisi Allah subhanahu wata’ala, lalu ia ridha dan pasrah (berserah diri).

  • Mentadabburi (menghayati) Al-Qur’an.

    Wahai hamba Allah, ketauhilah bahwa materi pokok dari konsisten di jalan Islam adalah Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam. Allah subhanahu wata’ala berfirman yang artinya,

    “Katakanlah, “Ruhul Quddus (Jibril) menurun kan Al-Qur’an itu dari tuhanmu dengan benar, untuk meneguhkan hati orang-orang yang beriman, dan menjadi petunjuk serta kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)”. (QS. An-Nahl: 102).

    أَقُوْلُ قَوْلِي هَذا أَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ

    Khutbah yang kedua

    إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وبعد,

    MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!
    kemudian jalan-jalan lainnya untuk meraih keteguhan di jalan Islam adalah:

    • Meneladani orang-orang shalih dan para da’i terdahulu.
      Allah subhanahu wata’ala telah berfirman yang artinya,

      “Dan semua kisah tentang rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu; dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman”. (QS. Hud: 120).

    • Berinfaq di jalan Allah. Allah subhanahu wata’ala berfirman yang artinya,

      “Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya untuk mencari keridhaan Allah dan untuk keteguhan hati mereka”. (QS. Al-Baqarah: 265).

    • Cinta Allah dan Rasul-Nya.
    • Cinta dan benci karena Allah.
    • Benci terhadap kekafiran.
    • Saling menasihati dengan kebenaran.
    • Saling menasihati dengan kesabaran.
    • Saling menasihati dengan kasih sayang.

      MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

      Sesungguhnya kemuliaan umat ini dan ketinggian derajat penyeru kebenaran (ahlul haq) tidak akan terwujud kecuali dengan berpegang teguh terhadap ajaran agama Islam, baik dalam masalah aqidah maupun syariat. Berpegang teguh pada kebenaran dan keadilan, berteguh hati dalam kondisi apa pun juga, serta jujur kepada Allah. Allah subhanahu wata’ala telah berfirman yang artinya, ”

      ”‘Dan janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah (pula) bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman”. (QS. Ali Imran: 139).

      Allah subhanahu wata’ala juga telah berfirman yang artinya,

      “Dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kamu (ini). (QS. Muhammad: 38).

      Mungkin hanya ini yang bisa khatib sampaikan dalam khutbat yang singkat ini.

      Kita memohon kepada Allah subhanahu wata’ala agar Ia menjadikan kita sebagai hamba-hamba-Nya yang tetap teguh di atas agama-Nya serta menjaga kita dengan penjagaan-Nya.

      Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Nabi kita Muhammad shallallahu’alaihi wasallam, keluarga dan sahabatnya.

      .

      اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
      اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.
      رَبّنَا لاَتُؤَاخِذْ نَا إِنْ نَسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلََى اّلذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبّنَا وَلاَ تًحَمّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.
      رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. والحمد لله رب العالمين.

      (oleh: Abu Nabiel Muhammad Ruliyandi)

      dikutip dari bulletin an-Nur “Menggapai Keteguhan Hati”.
      Sumber:
      – Ats- Tsabat ‘Ala ad-Din wa atsaruhu Fi Hayatil Ummah, Muhammad Ibn Ahmad Sayyid Ahmad,
      – Ats-Tsabat ‘Alal Islam Edisi Indonesia (Konsisten di Jalan Islam, Syaikh Salim bin Ied Al-Hilali.

http://www.alsofwah.or.id 

    Kategori:Khutbah Jum'at
    1. Belum ada komentar.
    1. No trackbacks yet.

    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: